Berhujung Minggu Bersama Efek Rumah Kaca

Korang pernah dengar pasal band Efek Rumah Kaca? Aku tak pernah... sehinggalah Zulhabri perkenalkan kira-kira 2 bulan lalu. Itupun secara tak sengaja, sebab Zul tertinggalkan CDnya di dalam kereta aku semasa kami ramai-ramai pergi Janda Baik. Memandangkan Zul pada ketika itu masih belum memulangkan CD Kembara aku (hingga sekarang), jadi aku suka-suka hati je lah dengar segala CDnya yang ditinggalkan di dalam kereta aku.

Mula-mula dengar, aku ingat band ni adalah penyanjung Pram (sebab salah satu karyanya juga berjudul Rumah Kaca) atau mungkin juga pencinta alam sekitar. Tapi bila ditanya pada sesi soal jawab di Annexe Pasar Budaya 26hb Februari lalu, kata mereka, ia hanyalah sebuah nama yang catchy. Tsk.

Terus terang, ketika aku mendengar CD mereka di dalam kereta, aku ada rasa sedikit bosan. Susah nak fokus pada lirik apabila musiknya perlahan dengan gaya nyanyian yang agak emo. Tapi bila melihat dan mendengar mereka membuat persembahan secara langsung, baru aku rasa suka dengan band ini. Kekuatan mereka adalah pada permainan musik yang agak terperinci, tersusun dan suara yang mantap (bila nyanyi secara langsung takde la emo sangat mamat tu).

Aku tambah suka bila pada malam pertama yang bertemakan diskustik itu, 4lagu dinyanyikan secara akustik iaitu lagu bertajuk Jangan Bakar Buku (tentang kebebasan berkarya dan pengetahuan), Hujan Jangan Marah (tentang banjir), Di Atas Udara (tentang aktivis Munir yang mati diracun di dalam kapal terbang) dan Cinta Melulu (lagu sinis tentang lagu-lagu cinta yang tangkap leleh). Lepas tu, acara diskusi berlangsung. Kata-kata ahli-ahli Efek Rumah Kaca seperti "pemberian anugerah dalam musik adalah permulaan kehancuran", "apabila keadaan perlu, kami akan turun ke jalan" dan banyak lagi semakin menyerlahkan keseksian mereka. Oops.

Malam kedua, konsert Efek Rumah Kaca di Onecafe, KL.



Efek Rumah Kaca sebagai tarikan utama, menyanyikan hampir 20 lagu tanpa henti, tapi suara tetap maintain. Ini mengukuhkan lagi dakwaan mereka pada malam diskustik, iaitu apabila mereka berlatih, mereka akan berlatih berterusan selama beberapa jam sehinggalah mereka rasa bulu roma mereka meremang, yang menandakan bahawa lagu yang mereka main mempunyai rasa yang cukup, baru mereka akan berhenti. Dasyat tak?


Muka gembira nonton konsert

Lepas konsert, aku dan rakan-rakan lain makan lewat malam bersama Efek Rumah Kaca. Vokalisnya Cholil bertukar-tukar cerita dan pandangan dengan kami, terutamanya dengan Hasmi yang cakap tak berhenti. Rupa-rupanya Cholil pernah menulis untuk Kompas, sebuah akhbar di Indonesia selama 13 keluaran menjelang Pemilu yang lalu. Beliau sangat prihatin dengan isu korupsi di negaranya. Beliau juga bertanyakan tentang Saharil dan karyanya Teroris Bahasa, yang agak laku di Indonesia :)


Bersama Efek Rumah Kaca :) (oleh Hafiz)


Kalau selalu makan lewat malam ramai-ramai macam ni, bolehlah buat gerakan baru :D (oleh Amri)

Aku sangkakan malam itu adalah penutup acara musik yang berfikiran ini, tapi rupa-rupanya tidak. Esoknya, ada lagi:-



Dengan ahli-ahli panel forum yang terdiri daripada Isham Rais @ Tukar Tiub, Fared Ayam, Hasmi Hashim, ahli kumpulan Nitrus dan penampilan istimewa YB Nurul Izzah, tempoh selama 2 jam setengah itu dirasakan hanya sekejap. Syabas untuk Zulhabri dan rakan-rakan... lain kali buat la lagi acara macam ni ye?

Kalau yang mahu mengenali band Efek Rumah Kaca ni, silalah dapatkan CD mereka sekarang. Er tapi kat mana ek? nantilah aku tanya Zul... yang pastinya di kedai-kedai musik dekat rumah korang memang tak kan dapek punyo.



Aku tinggalkan korang dengan sebuah lagu Efek Rumah Kaca berjudul Kenakalan Remaja di Era Informatika (aku dapat dari YouTube... heh). Tak perlulah lap skrin laptop korang, memang konsepnya kabur-kabur gitu, ala-ala kena censored.



Selamat malam.

3 komen:

rawsktar berkata...

mcm best je. takde video diorang nyanyi live ke?

OrangGilak berkata...

ade.. pi cari kat YouTube

hicsuntdracones berkata...

Saya tak pergi Dikustik, tapi Forkustik menyengat!